Notification

×

Iklan

Iklan

Mozilla mengklaim pembuat OS mendorong pengguna ke browser default pada sistem mereka dengan mempersulit untuk beralih ke browser alternatif.

29/10/2022 | Oktober 29, 2022 WIB Last Updated 2022-11-20T10:36:43Z

https://www.itnews.id/2022/10/mozilla-mengklaim-pembuat-os-mendorong.html


Mozilla mengklaim pembuat OS mendorong pengguna ke browser default pada sistem mereka dengan mempersulit untuk beralih ke browser alternatif. 

Google membalas, mengatakan itu yang paling populer di platform apa pun karena lebih baik.


Apple, Google, Microsoft dan lainnya pada dasarnya telah mengunci pengguna ke dalam web browser melalui pengaturan default di level platform OS mereka, memberikan pembuat platform keuntungan yang tidak adil atas pesaing, menurut laporan baru oleh pembuat Firefox Mozilla.


Peneliti Mozilla menemukan bahwa setiap pembuat platform “ingin membuat orang tetap berada di dalam lingkungan walled garden” dengan mengarahkan pengguna seluler dan desktop ke Apple Safari, Google Chrome, atau Microsoft Edge. 


“Kelima platform utama hari ini (Google, Apple, Meta, Amazon, Microsoft) menggabungkan browser masing-masing dengan sistem operasi mereka dan menetapkannya sebagai sistem operasi default di layar utama atau posisi dock,” tulis Mozilla dalam halaman 66 halaman. laporan.


Mozilla mengklaim bahwa sementara banyak orang melaporkan mengetahui cara menginstal browser secara teori, "banyak orang tidak pernah benar-benar menginstal browser alternatif dalam praktiknya."


Pengguna browser juga khawatir bahwa perubahan akan menyebabkan mereka kehilangan data bertahun-tahun seperti kata sandi, bookmark, dan riwayat, dan karena pengembang OS tidak membantu membuat porting data itu lebih mudah, perpindahan lebih lanjut terhambat.


“Ini memperbesar kekuatan sistem operasi, yang dapat memilih untuk menahan persaingan (dengan tidak melakukan apa-apa atau bahkan menghambat peralihan) atau untuk membantu konsumen (dengan membuat porting data lebih mudah),” bantah Mozilla.


Memaksa pengguna ke browser yang dipilih sebelumnya juga menghambat inovasi, kata Mozilla.   “Kurangnya keragaman browser membuat orang terekspos dalam hal peningkatan keamanan dan privasi. 


Peramban didukung oleh 'mesin peramban', yang secara signifikan memengaruhi kemampuan peramban,” kata Mozilla.  Kata Mozilla, mengharuskan semua pengembang yang menggunakan browser iOS untuk menggunakan mesin Safari WebKit milik Apple. 


Saat masalah keamanan muncul di WebKit, semua pengguna browser iOS sama-sama rentan hingga Apple menemukan, memperbaiki, dan menerbitkan patch. “Ini hanyalah salah satu alasan mengapa berbagai browser, menggunakan mesin browser yang berbeda, diinginkan,” kata Mozilla.


Tak ayal, Firefox terasa tertinggal. Pada tahun 2009, penggunaan Firefox memuncak pada 32%, menyalip Microsoft Internet Explorer (IE 7) pada saat itu. 


Seiring dengan daftar panjang pengaya yang tersedia untuknya, Firefox dipuji karena kecepatan dan langkah-langkah keamanannya dibandingkan dengan IE. Namun, segera setelah peluncuran multiplatform Google Chrome pada 2010, Firefox mulai kehilangan pijakan.


Jack Gold, analis utama di firma riset J. Gold Associates, mengatakan versi browser Microsoft sebelumnya, seperti Internet Explorer awal, menawarkan pengalaman pengguna yang buruk, lambat, dan sering kali tidak menampilkan semua halaman web dengan benar kecuali jika didukung secara resmi. oleh IE. 


Hal itu mendorong banyak pengguna beralih ke Chrome, Firefox, dan lainnya.  “Tetapi hari-hari itu sudah berakhir, karena sebagian besar pengguna tidak akan mengeluh tentang pengalaman menjelajah yang mereka dapatkan hari ini dari browser yang diinstal,” kata Gold melalui email. 


“Saya benar-benar tidak melihat pasar yang menarik untuk browser pihak ketiga untuk sebagian besar pengguna. Itulah tantangan nyata yang dihadapi Firefox, dkk. Dan para pemimpin (Apple, Google, MSFT) akan selalu menunjukkan keunggulan yang diharapkan dari pesaing.”


Saat ini, fakta bahwa Apple, Google, Mozilla, dan Samsung adalah satu-satunya pembuat mesin browser utama yang tersisa harus menjadi petunjuk yang jelas tentang fakta bahwa pengguna tidak memiliki pilihan bawaan lainnya, kata Mozilla.


Seorang juru bicara Google membalas laporan Mozilla, dengan mengatakan terlepas dari platformnya, orang memilih Chrome karena cepat, aman, dan menawarkan pengalaman terbaik.


"Kami juga memudahkan orang untuk beralih browser default dan memiliki pilihan browser yang berarti, tidak seperti Microsoft, yang menempatkan hambatan untuk beralih ke browser yang berbeda, atau Apple, yang mengharuskan browser untuk menggunakan mesin WebKit, yang pada akhirnya membatasi pilihan pengguna,"   kata juru bicara dalam balasan email ke www.itnews.com.


Tanpa Agen vs. Berbasis Agen: Pilih dengan Bijak untuk Cloud yang Aman “Dan kami telah membuat kode dasar untuk Chrome tersedia untuk semua orang secara gratis; pada kenyataannya, sekarang digunakan untuk mendukung browser pesaing termasuk Microsoft Edge, Brave, Samsung Internet, dan Arc, ”lanjut juru bicara itu. “Sebagian besar perangkat Android dilengkapi dengan lebih dari satu browser, dan browser dapat menggunakan mesin browser pilihan mereka.”


Microsoft menolak berkomentar; Apple tidak menanggapi permintaan untuk berkomentar.  Google menunjukkan bahwa sekitar 66% pengguna Windows dan 26% pengguna Mac memilih Chrome sebagai browser mereka, meskipun Chrome tidak diinstal sebelumnya pada sistem operasi ini.


Perusahaan juga mengkritik Windows 10 dan 11 karena membuatnya lebih menantang bagi pengguna untuk beralih atau menggunakan browser default di luar Edge, klaim yang telah dilaporkan sebelumnya. 


Windows, katanya, juga menggunakan URL aplikasi yang mengharuskan pengguna untuk membuka tautan dari email atau aplikasi ke Edge, bahkan di mana pengguna telah menetapkan default browser yang berbeda.


Di seluruh dunia saat ini, Chrome memegang kendali atas semua browser lain di pasar seluler dan desktop, menurut Statista.  Di seluler, Chrome memegang 62% pangsa pasar. Safari Apple berada di urutan kedua dengan 26%. Firefox mengklaim pangsa pasar kurang dari setengah persen.


Di desktop, tarif Firefox sedikit lebih baik, dengan pangsa pasar 7,7%. Tetapi Chrome juga mengklaim keunggulan yang solid di sana, dengan pangsa pasar 67%. Edge berada di urutan kedua dengan 11%, diikuti oleh Safari dengan 8,5%, menurut Statista.

Badan persaingan Inggris melihat 'duopoli'


Pada bulan Juni, Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris (CMA) mengatakan Google dan Apple memiliki "duopoli efektif" pada ekosistem seluler yang memberi mereka cengkeraman pada sistem operasi, toko aplikasi, dan browser web pada perangkat seluler.


CMA mengatakan 97% dari semua penjelajahan web seluler di Inggris pada tahun 2021 terjadi pada browser yang didukung oleh mesin browser Apple atau Google. 


“Apple melarang alternatif untuk mesin browsernya sendiri di perangkat selulernya; pembatasan yang unik untuk Apple,” kata CMA.


Perangkat seluler juga biasanya memiliki Google Chrome atau Safari Apple yang sudah diinstal sebelumnya dan ditetapkan sebagai default saat pembelian, memberi mereka keunggulan utama atas saingan saingannya, menurut laporan itu. “Apple dan Google sama-sama memiliki posisi kuat dalam penjelajahan web seluler, dengan pangsa gabungan pasokan sekitar 90% untuk browser mereka,” kata laporan CMA.


Mengutip penelitian dari Komisi Eropa dalam laporannya, Mozilla mengatakan taktik desain OS khusus oleh pembuat platform pada dasarnya menghilangkan kemampuan konsumen untuk memilih browser lain. 


Misalnya, pada pertengahan 2022, Windows 11 memberi pengguna yang menginstal OS dengan pesan yang disorot dengan warna biru yang berbunyi: "Gunakan Pengaturan Browser yang Direkomendasikan Microsoft." Opsi yang dipilih sebelumnya disertai dengan tanda centang, sedangkan alternatif "Jangan perbarui pengaturan browser Anda" disertai dengan ikon yang membingungkan, kata Mozilla.


Penggunaan kata "pengaturan" dan "pembaruan" menyiratkan bahwa pengguna dapat dirugikan jika mereka memilih opsi ini karena, misalnya, mereka mungkin tidak menjalankan versi terbaru, klaim Mozilla.


"Kami percaya bahwa jika orang memiliki kesempatan yang berarti untuk mencoba browser alternatif, mereka akan menemukan banyak pengganti yang menarik untuk default yang dibundel dengan sistem operasi mereka," kata laporan Mozilla. “Platform dapat dan harus lebih baik bagi konsumen dan pengembang.”


Google mencatat bahwa investasinya dalam mesin peramban open source dan web open souce telah membuat web lebih dapat dioperasikan dan lebih baik bagi pengembang. 


Standar open source, katanya, juga menguntungkan pengembang yang dapat membuat browser baru yang membedakan fitur konsumen tanpa khawatir situs web tidak akan berfungsi dengan baik di perangkat yang berbeda atau di browser yang berbeda.


Adapun Apple dan WebKit, Google memihak Mozilla, mengatakan klaim Apple bahwa pengembang menggunakan WebKit untuk keamanannya telah dibantah oleh CMA. Dan Webkit telah terbukti lebih lambat untuk memperbaiki bug daripada mesin browser utama lainnya, menurut Google.


Intinya, kata Gold, adalah bahwa browser yang dikirimkan sebagai default pada sistem memiliki keunggulan di pasar, terutama karena banyak pengguna tidak peduli, atau bahkan tahu cara beralih.


“Apakah itu praktik monopoli? Banyak yang berpikir begitu, Microsoft dan Apple telah didenda, karena Google sekarang juga didenda, terutama di UE, ”kata Gold. “Dan sementara Google mungkin mengatakan browser mereka tercepat, bagi sebagian besar pengguna, mereka mungkin tidak akan melihat banyak perbedaan. 


Ini seperti mengatakan [chip] Apple M1 lebih cepat daripada chip Intel Core — itu hanya penting pada komputasi ekstrem.”


Lucas Mearian. (2022, Oct 26). Mozilla: Apple, Google, and Microsoft lock you into their browsers

Retrieved from https://www.computerworld.com/article/3674858/mozilla-apple-google-and-microsoft-lock-you-into-their-browsers.html