Notification

×

Iklan

Iklan

Apple mengerem penggunaan chip memori Cina

24/10/2022 | Oktober 24, 2022 WIB Last Updated 2022-11-20T10:40:40Z
https://www.itnews.id/2022/10/apple-mengerem-penggunaan-chip-memori_14.html


Apple tidak akan menggunakan memori flash NAND buatan China dalam model iPhone yang akan datang, sebagai respons nyata terhadap kontrol ekspor AS yang lebih ketat yang memengaruhi rantai pasokan, menurut laporan yang diterbitkan hari ini oleh Nikkei Asia.

Perusahaan telah merencanakan untuk mulai menggunakan chip memori yang dibuat oleh YMTC "sedini tahun ini," menurut laporan itu, dan telah menyelesaikan proses panjang untuk mensertifikasi produk pembuat chip untuk digunakan di iPhone. YMTC didukung oleh pemerintah China, dan meskipun produknya sedikit kurang canggih dibandingkan pemimpin pasar seperti Samsung dan Micron, YMTC mampu menawarkan chipnya dengan harga yang jauh lebih rendah.

Namun, keputusan baru pemerintah AS yang dimaksudkan untuk menindak perusahaan teknologi yang berbasis di China, yang diumumkan awal bulan ini, menggambarkan YMTC dan lusinan perusahaan lain yang berbasis di China sebagai "tidak dapat diperiksa," yang berarti bahwa pejabat AS tidak dapat memverifikasi Kemampuan YMTC untuk menerima ekspor teknologi dari AS dengan aman sesuai dengan Peraturan Administrasi Ekspor AS (EAR Export Administration Regulations/EAR), dan mengonfirmasi bahwa mereka tidak akan digunakan dengan cara yang merusak keamanan nasional AS.

AS mengutip kekhawatiran keamanan tentang teknologi China

Dalam putusannya, Biro Industri dan Keamanan AS (BIS) mengatakan, "Ketidakmampuan BIS untuk menentukan kepatuhan terhadap EAR karena tindakan atau kelambanan pemerintah tuan rumah menciptakan keadaan yang dapat menempatkan entitas pada risiko signifikan menjadi atau menjadi terlibat dalam kegiatan yang bertentangan dengan keamanan nasional atau kepentingan kebijakan luar negeri Amerika Serikat."

Hal ini menyebabkan perusahaan China ditempatkan pada "daftar entitas" bisnis yang dilarang berurusan dengan perusahaan AS. YTMC lebih lanjut digambarkan sebagai "ancaman langsung" bagi pembuat chip AS, menurut pernyataan dari pemerintahan Biden.

Tindakan keras itu menyusul pengunduran diri CEO YMTC Simon Yang. Yang telah memimpin upaya pengembangan YMTC di bidang memori flash 3D NAND, membantu teknologi perusahaan maju dengan cepat mendekati para pemimpin pasar.

Keputusan asli Apple untuk mendapatkan chip memori dari YMTC memicu kecaman dari anggota parlemen Republik pada bulan September, yang memperingatkan bahwa transaksi Apple dengan perusahaan dapat membahayakan teknologi keamanan nasional. (Apple tidak dapat dihubungi untuk mengomentari artikel ini.)

Keputusan untuk mundur dari YMTC adalah dampak lebih lanjut dari sengketa perdagangan yang sedang berlangsung antara AS dan China atas teknologi dan kekayaan intelektual. Apa yang dimulai sebagai larangan kontroversial (bahkan di AS) tiga tahun lalu pada penggunaan beberapa peralatan jaringan buatan China oleh pemerintah—termasuk dari Huawei dan ZTE—kini telah berkembang menjadi langkah-langkah kontrol ekspor terbaru yang dilakukan oleh pemerintahan Biden.

By Jon Gold Senior Writer, Computerworld | OCT 17, 2022 2:15 PM PDT