Notification

×

Iklan

Iklan

Teknologi Offside Semi-Otomatis Digunakan di FIFA World Cup 2022

21/11/2022 | November 21, 2022 WIB Last Updated 2022-11-21T02:58:06Z

FIFA telah mengumumkan bahwa teknologi offside semi-otomatis akan digunakan di Piala Dunia FIFA 2022™ di Qatar mulai 21 November, alat pendukung untuk ofisial pertandingan video dan ofisial di lapangan membantu mereka membuat lebih cepat, lebih akurat, dan keputusan offside yang lebih dapat direproduksi pada tahap terbesar dari semuanya.


  • Sistem memberikan peringatan offside otomatis kepada tim ofisial pertandingan.
  • Video animasi 3D meningkatkan komunikasi kepada penggemar di dalam stadion dan pemirsa televisi.  
  • Teknologi telah berhasil diuji di turnamen FIFA sebelumnya


Menyusul keberhasilan penggunaan teknologi Video Assistant Referee (VAR) di Piala Dunia FIFA™ 2018 di Rusia, Presiden FIFA Gianni Infantino menyatakan dalam The Vision 2020-23 bahwa FIFA akan berusaha untuk memanfaatkan potensi penuh teknologi dalam sepak bola dan semakin meningkatkan VAR. 


Dalam tiga tahun berikutnya, FIFA memang terus menjadi yang terdepan dalam teknologi di dalam game.


Dengan bekerja sama dengan adidas dan berbagai mitra, terutama dengan Tim untuk Keunggulan Inovasi dan penyedia teknologi, FIFA telah menghabiskan beberapa tahun terakhir untuk lebih meningkatkan sistem VAR, termasuk penggunaan teknologi offside semi-otomatis.

 

Teknologi baru ini menggunakan 12 kamera pelacak khusus yang dipasang di bawah atap stadion untuk melacak bola hingga 29 titik data dari setiap pemain, 50 kali per detik, menghitung posisi tepat mereka di lapangan. 29 poin data yang dikumpulkan mencakup semua anggota tubuh dan ekstremitas yang relevan untuk melakukan panggilan offside.


Al Rihla, bola pertandingan resmi adidas untuk Qatar 2022™, akan memberikan elemen vital lebih lanjut untuk mendeteksi insiden offside yang ketat karena sensor inertial measurement unit (IMU) akan ditempatkan di dalam bola.  Sensor tersebut, diposisikan di tengah bola, mengirimkan data bola ke ruang operasi video 500 kali per detik, memungkinkan pendeteksian titik tendangan yang sangat tepat.


Dengan menggabungkan data limb-tracking dan bola serta menerapkan kecerdasan buatan,  teknologi baru ini memberikan peringatan offside otomatis kepada ofisial pertandingan video di dalam ruang operasi video setiap kali bola diterima oleh penyerang yang berada dalam posisi offside saat ini. 


Sebelum memberi tahu wasit di lapangan, petugas video pertandingan memvalidasi keputusan yang diusulkan dengan secara manual memeriksa titik tendangan yang dipilih secara otomatis dan garis offside yang dibuat secara otomatis, yang didasarkan pada posisi kaki pemain yang dihitung. 


Proses ini terjadi dalam beberapa detik dan berarti keputusan offside dapat dibuat lebih cepat dan lebih akurat.


Setelah keputusan dikonfirmasi oleh petugas video pertandingan dan wasit di lapangan, poin data posisi yang sama persis yang digunakan untuk membuat keputusan kemudian dibuat menjadi animasi 3D yang secara sempurna merinci posisi anggota tubuh pemain di lapangan.


Saat bola dimainkan. Animasi 3D ini, yang akan selalu menampilkan perspektif terbaik untuk situasi offside, kemudian akan ditampilkan di layar raksasa di stadion dan juga akan tersedia untuk mitra penyiaran FIFA untuk menginformasikan semua penonton dengan cara sejelas mungkin.


Alur kerja teknologi offside semi-otomatis dan teknologi bola yang terhubung telah berhasil diujicobakan di berbagai acara uji coba dan langsung di turnamen FIFA, termasuk FIFA Arab Cup 2021™ dan FIFA Club World Cup 2021™.


Selama pertandingan, teknologi baru mampu mendukung ofisial pertandingan video dengan membantu mereka membuat keputusan offside yang lebih akurat dan lebih dapat direproduksi dalam periode waktu yang lebih singkat.


Data yang dikumpulkan selama tes online dan offline telah dianalisis dan divalidasi oleh MIT Sports Lab, dengan TRACK di Victoria University secara ilmiah memvalidasi teknologi limb-tracking


Wawasan lebih lanjut tentang kemampuan teknologi dari sistem pelacakan multi-kamera tersebut disediakan oleh tim peneliti di ETH Zurich.


Lebih banyak tes akan dilakukan dalam beberapa bulan mendatang untuk menyempurnakan sistem sebelum standar global diterapkan untuk memastikan bahwa teknologi baru dapat digunakan di dunia sepak bola.


Semua detail tentang pengaturan teknologi offside semi-otomatis dan teknologi bola yang terhubung akan dipresentasikan kepada tim yang lolos ke Piala Dunia FIFA 2022 di Team Workshop di Doha pada 4 dan 5 Juli dan kemudian dibagikan kepada publik.


Sumber:  Semi-automated offside technology to be used at FIFA World Cup 2022™