Notification

×

Iklan

Iklan

Tren #RIPTwitter: India Koo ingin merekrut karyawan yang dipecat oleh Elon Musk

19/11/2022 | November 19, 2022 WIB Last Updated 2022-11-20T10:24:13Z

https://www.itnews.id/2022/11/tren-riptwitter-india-koo-ingin.html


Platform micro-blogging Koo dari India berencana untuk mempekerjakan mantan karyawan Twitter. 


Hal ini terjadi pada hari ketika Twitter dilaporkan menyaksikan eksodus massal karyawan karena ultimatum Elon Musk kepada karyawannya. 


Co-founder Koo, Mayank Bidawatka, membagikan niatnya untuk mempekerjakan mantan karyawan Twitter karena #RIPTwitter menjadi tren di Twitter.

 


Bidawatka mengklaim bahwa dia bersedia menerima karyawan Twitter yang telah di-PHK atau yang secara sukarela pergi setelah Musk meminta mereka untuk menjadi 'hardcore' atau pergi. 


Koo baru-baru ini mengumumkan telah melampaui 50 juta unduhan. Platform ini diluncurkan pada bulan Maret tahun 2020, di tengah pandemi Covid-19 di India. Koo telah masuk ke wilayah regional dengan mendukung bahasa daerah.


Koo baru-baru ini mengklaim telah muncul sebagai microblog terbesar kedua di dunia, setelah Twitter. Perusahaan menghadapi persaingan dari platform seperti Twitter, Gettr, Truth Social, Mastodon, dan Parler.


Saat ini, Koo tersedia dalam 10 bahasa dan memiliki pengguna dari 100+ negara, termasuk Amerika Serikat, Inggris, Singapura, Kanada, Nigeria, UEA, Aljazair, Nepal, Iran, dan India. Sejak diluncurkan, Koo mengklaim telah memberikan keunggulan 7.500+ centang kuning (setara dengan centang biru Twitter) dan lakh centang verifikasi diri hijau.