Notification

×

Iklan

Iklan

Mengenal media sintetis yang akan mengubah bisnis masa depan

05/11/2022 | November 05, 2022 WIB Last Updated 2022-11-20T10:29:13Z

https://www.itnews.id/2022/11/mengenal-media-sintetis-yang-akan.html


Apa itu Media Sintetis?


Media sintetis adalah segala jenis video, gambar, objek virtual, suara, atau kata-kata yang dibuat dengan kecerdasan buatan (AI). Kategori ini mencakup: 


  • Konten deepfake, “seni” yang dihasilkan oleh AI
  • Konten virtual dalam lingkungan virtual reality (VR) 
  • Augmented reality (AR)
  • dll.


Kebanyakan alat media sintetis dimulai sebagai penelitian akademis yang tidak jelas dan terbatas pada mainan online versi beta. 


Media sintetis sekarang sudah berada dalam bagian bisnis, pemasaran, media dan dapat dikatakan sudah mulai menjadi budaya manusia.


Dalam 10 tahun ke depan, AI akan meningkatkan, mempercepat, dan mengubah pembuatan video, suara, dan kata-kata.


Dalam buku "Deepfakes: The Coming Infocalypse," penulis dan analis media sintetis Nina Schick memperkirakan bahwa sekitar 90% dari semua konten online mungkin merupakan media sintetis dalam waktu empat tahun kedepan.


Bisnis membutuhkan desain, pemasaran, komunikasi, dan kreativitas, secara umum. 


Media sintetis akan mendorong perubahan revolusioner di semua ruang ini, mempercepatnya dan memungkinkan pembuatan prototipe yang sangat cepat, konten kreatif, serta komunikasi dan desain yang lebih baik.


Media sintetis mewakili poin utama dalam memperluas kemampuan manusia dan menawarkan alat bagi manusia untuk mencapai tingkat kinerja baru.


Tidak perlu menyewa juru bicara, maskot, atau selebritas untuk menjadi wajah merek Anda. Buat saja sendiri atau sewa manusia sintetis.


Lil Miquela adalah orang sintetis yang dibuat oleh perusahaan perangkat lunak Los Angeles bernama Brud. 


Influencer manusia yang disimulasikan memiliki 3 juta pengikut di Instagram dan sebelumnya melakukan pekerjaan "modeling" untuk Calvin Klein.


Saat ini media sintetis sudah tersedia gratis sebagai pengganti "fotografi stok" di situs khusus seperti Lexica dan bahkan di pemimpin industri Shutterstock


Layanan ini akan segera menjadi usang, karena akan menjadi sepele bagi pemasar untuk menyulap "fotografi stok" kustom mereka sendiri, yang dapat mencocokkan karakter 3D di lingkungan virtual.


Sejauh ini, media sintetis menjadi berita utama sebagian besar seputar kecemasan tentang penyalahgunaan video deepfake. 


Deepfake sederhananya adalah gambar atau video yang telah diubah untuk menampilkan wajah orang lain, seperti bentuk lanjutan dari face-swapping.


Peniruan palsu tokoh politik yang mengatakan hal-hal yang tidak pernah mereka katakan atau misalnya selebritas yang ditumpangkan pada video porno mendominasi berita utama.


Penggunaan deepfake untuk melemparkan aktor naik atau turun dalam masa jayanya selama-lamanya menyebabkan kecemasan atau kegembiraan dimana-mana.


Deepfake aktor seperti Tom Cruise, Leonardo DiCaprio, dan raksasa teknologi Elon Musk telah digunakan dalam iklan tanpa izin mereka.


Sejauh ini, undang-undang seputar hak dan izin yang melibatkan penggunaan media sintetis untuk menyamar sebagai orang sungguhan pada dasarnya tidak ada.


Tentu saja, teknologi deepfake akan tetap menjadi masalah keamanan siber. Audio Deepfake sudah meniru CEO pada panggilan yang menuntut transfer dana


Video deepfake real-time telah digunakan oleh kandidat pekerjaan palsu untuk menipu manajer perekrutan.


Meskipun cerita hari ini bahwa teknologi deepfake adalah ancaman, cerita besok adalah mungkin itu akan menjadi keuntungan besar bagi bisnis.


Perusahaan seperti Deeptrace dan Truepic membuat alat yang dapat mendeteksi video sintetis, dan pasar untuk deteksi palsu baru saja dimulai. 


Alat tulis berbasis AI mungkin tampak mengancam pekerjaan jurnalis dan pembuat hak cipta di masa depan, tetapi ancaman sebenarnya adalah bahwa mereka akan menjadi penopang bagi pebisnis, menyebabkan kemampuan kita untuk menulis (dan berpikir) berhenti berkembang seperti yang dimiliki keterampilan menulis tangan kursif.


Konten sintetis akan menguasai 'metaverse'.


Dunia berada di ambang revolusi dalam berbagai Virtual Reality, Augmented Reality, dan campuran (VR, AR dan MR).


Meta telah memperkenalkan mesin media sintetis bertenaga AI, yang disebut Make-A-Video. Seperti mesin AI-art generasi baru.


Make-A-Video menggunakan perintah teks untuk membuat video. Meta saat ini mempromosikan mesin ini sebagai cara yang sangat cepat bagi pembuat konten untuk membuat konten video atau lingkungan virtual.


Biasanya, perusahaan yang membuat, konten pemasaran perlu merekrut kru produksi, membayar pekerjaan pascaproduksi, mempekerjakan aktor, menemukan lokasi. 


Make-A-Video menunjukkan bahwa, dalam waktu dekat, satu materi iklan dapat membuat produksi video sendirian dalam beberapa jam.


Faktanya, dengan masa depan AI, gambar, video, dan pembuatan objek yang diminta teks, orang dapat dengan mudah membayangkan pertemuan VR atau AR di mana konsep, bagan, data, orang, desain, dan konten lainnya disulap di tempat dengan perintah suara, ditampilkan secara holografis dalam rapat untuk dilihat semua peserta.


Itu hanya satu contoh kecil hipotetis tentang bagaimana pembuatan media bisnis akan diubah dari proyek besar yang melibatkan lusinan orang, anggaran besar dan waktu berbulan-bulan menjadi segelintir orang, anggaran kecil, dan jam atau hari.


Jadi, sementara kita kagum pada evolusi cepat layanan seni AI seperti Stable Diffusion dan DreamStudio, kita harus menyadari bahwa teknologi ini akan segera disempurnakan, didemokratisasi, dan didistribusikan secara luas dengan cara yang secara besar-besaran mengganggu cara bisnis berkomunikasi dan memvisualisasikan segalanya.


Saatnya untuk mulai berbicara tentang media sintetis, bukan hanya sebagai ancaman pekerjaan, ancaman keamanan siber, atau gangguan online. 


Pada kenyataannya, kenyataan tersebut akan benar-benar mengubah cara bisnis beroperasi. 


Dan perpindahan ke media sintetis yang ada di mana-mana akan serupa dengan perpindahan dari mainframe ke PC, pembuatan konten yang canggih, termasuk konten virtual, akan menjadi sesuatu yang dapat dilakukan oleh semua orang dalam suatu organisasi dengan cepat, mudah, dan murah.


Dampak konten yang dihasilkan AI akan mengganggu bisnis secara total. Sudah waktunya  untuk menjadi nyata tentang media sintetis.


Referensi tentang Media Sintetis:


ITNEWS.ID, 05/11/2022